Heboh Soal Uji Klinis Vaksin Sinovac dengan Persentase 65,3 Persen, Ini Efek Samping Usai Divaksin

- 13 Januari 2021, 20:00 WIB
Ketahui terlebih dahulu informasi dari Kemenkes berikut ini sebelum anda melakukan Vaksinasi Covid-19. /PIXABAY/fernandozhiminaicela/

LAMONGAN TODAY- Penyuntikan vaksin Covid-19 perdana di Indonesia menuai beragam reaksi masyarakat.

Ada yang menyoroti getaran hebat yang dialami penyuntik vaksin Prof Abdul Muthalib, yang lain menanggapi pakaian yang dikenakan oleh Raffi Ahmad, dan masih banyak lagi.

Ada juga yang menanyakan uji klinis Vaksin Sinovac yang menunjukkan presentase 65,3 persen.

Baca Juga: Harga dan Spesifikasi OPPO Reno 5, yang Memiliki 4 Kamera dan Prosesor Qualcomm

Menanggapi hal tersebut, BPOM melalui situs resminya menjelaskan perihal Efikasi Vaksin Sinovac 65,3 persen.

Efikasi Vaksin merupakan besarnya kemampuan Vaksin untuk mencegah penyakit dan menekan penularan pada individu di kondisi ideal dan terkontrol dengan melihat hasil uji klinis vaksin di laboratorium yang dilakukan kepada populasi dalam jumlah terbatas.

Terkait angka persentase EfikasiĀ  Vaksin Sinovac 65,3 persen itu sendiri, menunjukkan harapan bahwa vaksin mampu menurunkan kejadian suatu penyakit (dalam hal ini Covid-19) hingga 65,3 persen. Efikasi juga biasa disebut dengan khasiat.

Baca Juga: Viral di TikTok! Lirik Lagu Sit Still Look Pretty - Daya, This Queen Don't Need a King

Sementara itu, persentase 65,3 sudah sesuai dengan persyaratan WHO, dimana minimal Efikasi Vaksin adalah 50 persen.

Halaman:

Editor: Furqon Ramadhan

Sumber: Instagram, Kominfo, Kemenkominfo, pom.go.id


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X