Pegang Peranan Penting sebagai Jalur Perdagangan, IOJI: Tiongkok Punya Kepentingan Strategis Terhadap LCS

- 26 September 2021, 16:09 WIB
KAPAL AMFIBI CHINA -   Kapal pendaratan amfibi Wuzhishan (Hull 987), Kunlunshan (Hull 998) dan Changbaishan (Hull 989) berlatih  di perairan Laut Cina Selatan pada tanggal 18 November 2020. Salah satu  kapal amfibinya berukurna besar yang bisa pula menjadi dermaga samudera./CHINAMIL/FOTO: LIU JIAN/VIA GLOBAL TIMES)
KAPAL AMFIBI CHINA - Kapal pendaratan amfibi Wuzhishan (Hull 987), Kunlunshan (Hull 998) dan Changbaishan (Hull 989) berlatih di perairan Laut Cina Selatan pada tanggal 18 November 2020. Salah satu kapal amfibinya berukurna besar yang bisa pula menjadi dermaga samudera./CHINAMIL/FOTO: LIU JIAN/VIA GLOBAL TIMES) /CHINAMIL/FOTO: LIU JIAN/VIA GLOBAL TIMES

LAMONGAN TODAY - Peneliti Indonesia Ocean Justice Initiative (IOJI), Imam Prakoso mengatakan Tiongkok mempunyai kepentingan strategis terhadap Laut China Selatan (LCS) atau Laut Natuna Utara.

Dari berbagai sumber yang didapatkan, kata Imam, kepentingan strategis itu di antaranya LCS memiliki peranan penting sebagai jalur perdagangan Tiongkok dan pelaksanaan Maritime Silk Road pada Belt Road Initiative (Program utama ekonomi terintegrasi Tiongkok).

Kemudian, LSC mempunyai Sumber Daya Alam (SDA) perikanan dan cadangan migas sebesar 160 triliun kaki kubik gas dan 12 miliar barel minyak yang sangat vital untuk menunjang ketahanan pangan dan energi Tiongkok,” ungkapnya dalam Press Briefing IOJI secara virtual, seperti dikutip Lamongan Today dari Antara, Minggu 26 September 2021.

Baca Juga: Gus Baha Ingin Dirikan Cafe di Semua Masjid, Ternyata Ini Alasannya

Pada Mei 2021, IOJI disebut menemukan keberadaan kapal ikan Tiongkok yang dikawal kapal China Coast Guard (CCG).

Akan tetapi, dikatakan intrusi kapal itu terdapat di wilayah Zona Ekonomi Eksekutif (ZEE) yang overlap antara Indonesia dan Vietnam.

"Jadi, kapal ikan Tiongkok tidak masuk jauh sampai bawah batas landas kontinen (Indonesia),” ujar dia.

Baca Juga: Roro Esti Nyatakan 'Political Will' Dibutuhkan untuk Transisi Energi

Selanjutnya, tambahnya, beberapa sumber menyebutkan Tiongkok akan memulai eksploitasi cadangan migas di LCS tidak lama lagi.

Halaman:

Editor: Achmad Ronggo

Sumber: ANTARA


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X